Memiliki rekan kerja atau atasan yang membuat frustrasi bikin malas pergi bekerja.

Dilansir dari CNBC, 85 persen pekerja mengatakan mengalami beberapa konflik di tempat kerja, menurut survei pada 2008 terhadap 5.000 karyawan penuh waktu di sembilan negara oleh perusahaan psikologi organisasi CPP, Inc.

Konflik di tempat kerja dapat terlihat dalam banyak cara yang berbeda.

Tetapi ketika menyangkut konflik dengan rekan kerja, masalah interpersonal dan alur kerja sering muncul meskipun dapat bervariasi dan sangat bernuansa.

Jika mengalami hal tersebut, berikut beberapa cara yang direkomendasikan para ahli untuk menghadapi rekan kerja yang beracun.

Sebelum melakukan tindakan apapun, cobalah mundur selangkah dan cari tahu, khususnya apa masalahnya.

Jika memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang sebenarnya terjadi, itu akan lebih mudah ditangani.

Setelah mendapatkan kejelasan tentang masalah yang dihadapi, Anda dapat memutuskan apakah perlu membahas tentang hal itu.

Jika menemukan masalah lebih berkaitan dengan kepribadian mereka, yang kemungkinan besar tidak akan berubah, Anda cukup membatasi interaksi.

Tetapi jika ini soal bagaimana bekerja sama, ada cara untuk memunculkan masalah yang akan membuatnya lebih enak dan lebih mudah untuk dipecahkan.

Mulailah dengan menunjukkan penghargaan kepada mereka dengan memuji hasil kerja yang baik.

Itu akan membantu memperjelas Anda tidak membawa masalah pribadi ke profesional.

Kemudian, ketika ingin mengatasi masalah tertentu dalam berkolaborasi, misalnya, buat gaya kerja yang sama dengan mereka.

Semua tantangan dan masalah harus diselesaikan bersama.

Jika masalah berlanjut dan itu mempengaruhi kemampuan untuk melakukan pekerjaan, bahkan setelah Anda berbicara dengan mereka, upaya terakhir mungkin adalah mendatangi atasan.

Meskipun mengeskalasi masalah selalu merupakan pilihan, idealnya Anda menyelesaikannya secara informal sebelumnya.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.