Kepala Bidang Pengembangan Profesi Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI), Masdalina Pane, mengatakan masyarakat perlu mengenali gejala cacar monyet atau monkeypox agar dapat berperan aktif dalam upaya pencegahan.

Dengan demikian, jika ada anggota keluarga yang menderita gejala yang mengarah pada cacar monyet bisa segera dibawa ke fasilitas kesehatan terdekat.

“Mengingat pada saat ini telah ditemukan kasus pertama cacar monyet di Indonesia, masyarakat harus mengetahui tanda atau gejala cacar monyet,” katanya.

“Dengan demikian, di fasilitas kesehatan akan bisa dipastikan apakah cacar monyet atau bukan, lalu bisa segera ditindaklanjuti dan ditangani.

Hal ini penting untuk penanganan awal.” Peneliti Pusat Riset Kesehatan Masyarakat Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) itu menjelaskan seluruh pihak, termasuk masyarakat, memiliki peran sangat penting dalam upaya pengendalian penyebaran penyakit.

“Pada upaya pengendalian suatu penyakit, semua berperan penting,” ujarnya.

Dia menambahkan sosialisasi dan edukasi perlu semakin digencarkan agar masyarakat dapat mengenali apa itu cacar monyet dan dapat berperan aktif dalam upaya pencegahan.

Ia menjelaskan monkeypox merupakan salah satu penyakit virus yang disebabkan oleh Orthopoxvirus.

“Masa inkubasi antara 5-21 hari dengan gejala bervariasi pada setiap penderita, tetapi mirip dengan penyakit infeksi lain.

Pada umumnya gejala adalah demam, sakit kepala, nyeri otot, pembengkakan kelenjar getah bening, dan yang khas adalah munculnya ruam di kulit,” jelasnya.

Menurut Pane, sejalan dengan laju transmisi penyakit ini, kewaspadaan masyarakat perlu ditingkatkan.

“Yang terpenting adalah jangan sampai ada stigma terkait dengan penyakit ini karena dikhawatirkan stigma akan membuat seseorang yang merasakan gejala akan takut melapor atau memeriksakan diri,” katanya.

Sementara itu, Juru Bicara Kementerian Kesehatan, Mohammad Syahril, mengumumkan adanya kasus terkonfirmasi cacar monyet pertama di Indonesia, yaitu seorang laki-laki berumur 27tahun yang berasal dari DKI Jakarta.

Pihaknya menambahkanpasien tersebut merupakan pelaku perjalanan dari luar negeri dan memiliki gejala demam dan ruam di beberapa bagian tubuh.

“Ada demam, kemudian juga ada pembesaran kelenjar limpa, tapi keadaannya baik.

Artinya, tidak sakit berat dan ada cacar atau ruam-ruamnya di muka, di telapak tangan, kaki, dan sebagian di sekitar alat genitalia,” tuturnya.

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.